Facebook SMK Gudo

Total Tayangan Laman

Jumat, 07 Oktober 2011

Pemilihan Warna Web Site

Pemilihan warna yang tepat sangat mempengaruhi respon pengunjung terhadap situs kita. Pilihlah warna sesuai dengan tema dalam situs tersebut. Sebagai contoh, jika situs berisi informasi tentang wisata pilihlah warna yang modern. Misalnya warna merah, biru, orange, dan lain sebagainya.  Intinya pilihlah warna yang “eye cacthing” bagi pengguna agar menimbulkan rasa
ingin tahu tentang informasi penting dalam situs tersebut. 

Memang, pemilihan warna sebuah situs bergantung pada warna yang disukai oleh “si pembuat” itu sendiri dan selera pemilih situs. Para pengembang web harus mengikuti kemauan para pemesan, yang notabene pemilik situs. Pengembang web perlu meminta referensi kepada calon pemesan tentang warna yang disukai agar ketika sampai proses pengembangan tidak terjadi perubahan warna yang sangat drastis. Pengembang juga tidak boleh memaksakan diri untuk memilih warna sesuai seleranya.

Warna sebuah situs memiliki makna tersendiri, dan hanya pemilik situs saja yang tahu tentang makna tersebut. Berikut ini terdapat ulasan mengenai makna warna yang dapat diterapkan ketika
membangun sebuah situs yang profesional. Warna-warna tersebut memiliki makna yang positif dan negatif karena warna tersebut sangat mempengaruhi emosional pengunjung untuk menentukan langkah selanjutnya. Warna dapat dikelompokkan menjadi tiga bagian yaitu: warna sejuk, warna hangat, dan warna netral.

WARNA-WARNA SEJUK : Biru, Hijau, Ungu, Pirus dan Perak. Warna-warna sejuk cenderung berpengaruh memberikan perasaan tenang bagi yang melihatnya.  Meskipun digunakan sendiri, warna-warna ini bisa mempunyai rasa dingin atau impersonal,  Berikut ini makna dari warna dalam kategori sejuk:
Biru
Positif: keheningan, mencintai, kesetiaan, rasa aman,  percaya,  intelligence, berhubungan   dengan ilmu  pengetahuan (sciences)
Negatif: kedinginan, ketakutan, kejantanan

Hijau
Positif: berhubungan dengan uang, pertumbuhan, kesuburan, kesegaran, (penyembuhan/pengobatan), healing, keteduhan
Negatif: iri hati, kecemburuan, kesalahan, kekacauan
 
Ungu
Ungu adalah kombinasi biru dan merah, oleh sebab itu ditemukan baik kategori-kategori hangat maupun sejuk
Positif: raja, kaum ningrat, spirituality, kemewahan, ambition
Negatif: misteri, kemasgulan
 
Pirus
Positif: rohani, sembuh, perlindungan, canggih (sophisticated)
Negatif: cemburu, kewanitaan
 
Perak
Positif: glamor, tinggi, anggun, halus dan rapi (sleek)
Negatif: pengkhayal, tidak tulus

WARNA-WARNA HANGAT : Merah, merah muda, kuning, orange, ungu, dan emas. Warna hangat cenderung mempunyai suatu efek kegairahan bagi yang melihatnya. Oleh karena itu ketika warna ini digunakan sendiri dapat menstimulasi, membangitkan emosi kekerasan/kehebatan dan kemarahan. 
 
Berikut ini makna dari warna dalam kategori Hangat
Merah
Positif: cinta, energi, kuasa, kekuatan, penderitaan, panas
Negatif: kemarahan, bahaya, peringatan, ketidaksabaran
 
Merah muda
Positif: sehat, bahagia, feminin, rasa kasihan, manis, suka melucu
Negatif: kelemahan, kewanitaan, ketidak dewasaan
 
Kuning
Positif: terang/cerdas, energi, matahari,  kreativitas, akal, bahagia
Negatif: penakut, tidak bertanggungjawab, tidak stabil
 
Orange
Positif: keberanian, kepercayaan, kehangatan/keramahan, keakraban, sukses
Negatif: ketidak-tahuan, melempem, keunggulan
 
Ungu
Warna ungu ditemukan di dalam kedua-duanya warna dingin dan hangat
Positif: royalti, kebangsawanan, kerohanian, kemewahan, ambisi
Negatif: kegaiban, kemurungan
 
Emas
positif: kekayaan, kemakmuran, berharga, tradisional
negatif: ketamakan, pemimpi

WARNA-WARNA NETRAL : Coklat, berwarna coklat, gading, kelabu, putih dan hitam. Warna netral adalah suatu pemilihan agung untuk bergaul dengan suatu palet (lukis) hangat atau dingin. warna-warna netral sangat baik untuk latar belakang dalam suatu situs. Tambahkan warna hitam untuk menciptakan suatu yang lebih gelap ”dan keteduhan” tentang suatu warna utama.
 
Berikut beberapa makna dari beberapa warna netral:
 
Hitam
Positif: perlindungan, dramatis, serius, bergaya/anggun, formalitas
Negatif: kerahasiaan, kematian, kejahatan/ malapetaka, kegaiban
 
Abu-abu
Positif: keamanan, kehandalan, kecerdasan/inteligen, padat,  konservatif 
Negatif: muram, sedih, konservatif
 
Coklat
Positif: ramah, bumi, keluar rumah, umur panjang, konservatif
Negatif: dogmatis, konservatif
 
Tan ( wol halus yang masih putih)
Positif: ketergantungan, fleksibel, keriting, konservatif
Negatif: tumpul, membosankan, konservatif
 
Gading
Positif: ketenangan, kenyamanan, kebersihan/kesucian, hangat
Negatif: lemah, tidak stabil
 
Putih
Positif: kebaikan, keadaan tak bersalah, kesucian, segar, gampang, bersih,
Negatif: musim dingin, dingin, jauh


Selagi tidak ada kemutlakan “pembenaran” untuk mewarnai sebuah website, Anda perlu  mengetahui sasaran  audience, dan mempertimbangkan respon mereka tentang warna yang digunakan.  Faktor mendasar yang perlu dipertimbangkan untuk target pengguna/pengunjung adalah perbedaan umur/zaman, perbedaan tingkatan/kelas, perbedaan jenis kelamin dan keseluruhan kecenderungan warna.
 
Perbedaan umur/zaman merupakan faktor pokok yang tidak boleh diabaikan. Jika yang menjadi target adalah anak remaja (ABG) dan anak-anak, maka mereka menyukai warna terang, warna dasar,
warna primer merah, biru, kuning dan hijau. Berbeda dengan orang dewasa, yang umurnya lebih tua, mereka akan menyukai warna yang lebih gelap, sama dengan warna dari kelompok warna-warna netral.
 
Perbedaan kelas adalah faktor pokok lain yang memiliki pengaruh dalam memilih warna. Sebuah riset di Amerika Serikat telah menunjukkan bahwa kelas pekerja  menyukai warna seperti biru, merah, hijau, dan lain lain. Sedangkan mereka yang lebih terdidik cenderung menyukai yang lebih mengaburkan warna seperti taupe, warna biru langit, celadon, ikan salem, dll.
 
Perbedaan jenis kelamin merupakan salah satu faktor nyata dalam memilih warna. Pria cenderung menyukai warna dingin (coo) seperti hijau dan biru, sedangkan wanita menyukai warna lebih hangat, yaitu merah dan orange. Jika kita  memiliki audience (pendengar/ pemerhati) keduanya  (laki-laki dan perempuan), yang  sebaiknya mempertimbangkan pencampuran beberapa warna dari warna cool dan hangat. 
 
Dengan mengetahui target audience dan efek yang berbeda dari warna yang ditimbulkan, kita memperoleh suatu kemampuan  lebih besar untuk menentukan warna apa yang terbaik untuk menarik pengunjung baik pria maupun wanita.

Satu hal lagi yang perlu diperhatikan, pengunjung web biasanya menggunakan monitor  berbeda, browsers berbeda, dan sistem operasi berbeda. Itu hampir mustahil untuk memastikan bahwa warna yang kita buat akan sama pada tiap-tiap komputer seperti halnya dicetak. Jangan hanya terkait dengan perbedaan pada komputer yang berlainan, tetapi bagaimana kita mencoba menjadikan penggunaan warna menjadi konsisten. Bagaimana kita menciptakan suatu palet warna untuk perusahaan, identitas merek, atau warna
produk, konsistensi adalah kunci. Gunakanlah warna yang sama pada seluruh usaha pemasaran untuk menciptakan keakraban dengan produk atau  perusahaan. Konsistensi akan membantu menarik engunjung. Warna yang ditampilkan di website harus sama dengan warna dalam bentuk pulikasi (booklet, flyer, pamflet, dan lain-lain yang sejenis).

0 komentar:

Posting Komentar

Link Website Resmi SMK Gudo

SMK Gudo Jombang

OSIS SMK Negeri gudo

Recent Posts